Melancong ke Australia

Abadilah Sang Merah Putih

Abadilah Sang Merah Putih

Oleh-Oleh: Yousri Nur Raja Agam  MH

Perjalanan akhir tahun 2012 ke Melbourne, Australia sungguh menarik. Di sana saya menyaksikan Festival Indonesia di Kota Melbourne, Negara Bagian Victoria.  Berbagai acara kesenian Nusantara digelar pada acara bertopik “Indonesia Night”. Jawa Timur menjadi ruan rumah Festival Indonesia, sehingga 60 persen acara didominasi oleh delegasi Jawa Timur. Sedangkan daerah lain di Indoneszia diwkili para mahasiswa Indonesia yang sedang mengikuti pendidikan di Benua Kanguru itu. Kesempatan itu juga dimanfaatkan delegasi Jawa Timur bekerjasama dengan pengusaha di Australia. Salah satu kegiatan bisnis itu adalah penandatangan MoU (Memorandum of Understanding) antara Gubernur Jatim Dr.H.Soekarwo yang mendampingi Ketua Koperasi Peternak Sapi Perah Jatim, Koesnan dengan pengusaha peternakan di Australia.

Foto-foto dokumentasi berikut akan berbicara tentang perjalanan saya bersama kawan-kawan di Australia.

Nendera Australia dan Bendera Indonesia

Bendera Australia dan Bendera Indonesia

IMG_0291

Indonesia Night

IMG_0164IMG_0373Tari Pasambahan menyambut tamuIMG_0344Melancong ke Australia

Menyaksikan Festival Indonesia 2012 di Melbourne, Australia

Festival Indonesia 2012 di Melbourne Australia 

Oleh: Yousri Nur Raja Agam MH

 FESTIVAL Indonesia 2012  di Melbourne, Australia benar-benar mengasyikkan. Mengingatkan kita ke tanahair Indonesia. Festival dengan penyajian seni budaya dan pameran produksi Indonesia di Melbourne, Australia tanggal 17 hingga 27 September itu, mampu mengundang investor dan para peminat kebudayaan Indonesia.

            Memang, festival yang diselenggarakan tiap tahun itu, mampu menjadi daya tarik Indonesia bagi warga Australia. Maka tidak mengherankan, hubungan Indonesia-Australia semakin akrab.

            Saya berada di Australia selama enam hari, tanggal 17 hingga 22 September 2012. Bersama rombongan Gubernur Jawa Timur, Dr.H.Soekarwo, saya diajak pula berkunjung ke China selama lima hari. Selain Hongkong dan Beijing, kunjungan lebih terfokus di Kota Tianjin.

            Nah, khusus tentang festival di melbourne, memang kegiatannya didominasi oleh Jawa Timur. Nuansa Jawa Timur sangat menonjol dengan peragaan batik dari  kabupaten-kota di Jatim, demikian pula dengan penampilan para penari dari berbagai daerah dari Jatim.

            Tidak salah, kalau pertunjukan Indonesia Ninght 2012 di gedung Dallas Brook Center itu lebih banyak menampilkan budaya Jatim. Karena tahun 2012 ini, Jatim menjadi “tuan rumah” atau sponsor utama.

Mewakili Pemerintah Republik Indonesia,  Gubernur Jatim Dr.Soekarwo tampil memberikan sambutan. Pakde Karwo – sapaam akrab Soekarwo – berada di Kota Melbourne selama lima hari, tanggal 17 hingga 22 September lalu.

Selain memperkenalkan budaya dan mempromosikan pariwisata Jatim lawatan Pakde Karwo ke Melbourne, Victoria, New South Wales, Australia itu juga membina hubungan kerjasama dengan para pengusaha dan investor dari Negara Kangguru itu.

Acara Indonesia Night dengan tema Gema Nusantara dalam Festival Indonesia 2012 di Melbourne benar-benar menarik di masyarakat Melbourne. Kendati tiap orang membayar tanda masuk 15 dolar Autralia, gedung Dallas Brook Center yang terletak di pusat kota berkapasitas ribuan penuh sesak oleh warga Melbourne dan Indonesia yang tinggal di Australia.      

            Selain pejabat dari pemerintah RI, juga hadir tamu dari nagara sahabat. Pejabat yang mewakili pemerintah pusat yang hadir di antaranya Kepala BKPM (Badan Koordinasi Penanaman Modal) Chatib Basri, Konsul Jendral RI untuk Victoria dan Tazmania di Melbourne Irmawan Emir Wisnandar dan Konselor Kota Melbourne Ken Ong.  Selain itu juga terlihat hadir Konjen RI di Darwin, Konjen Spanyol, Konjen Jepang, dan banyak pejabat lainnya.

            Saat acara dimulai, nuansa Jawa Timur acara sudah sangat kental. Peragaan busana dengan  kebaya Madura dan tari Bedhoyo Majakirana, serta atraksi barong yang menjadi ciri khas kesenian Ponorogo mendapat sambutan luar biasa.

            Acara bertambah meriah setelah diwarnai nyanyian Bornok Hutauruk dengan Gema Nusantara dan peragaan busana batik karya Rafi Abdurrahman Ridwan. Mode batik yang sangat menarik itu diciptakan oleh anak yang baru berusia 10 tahun. Rafi yang merupakan anak yang mempunyai “kelainan mental itu” daalam waktu dekat juga akan dikirim ke Prancis untuk pergelaran.

            Berbagai sendratari Nusantara ditampilkan di atas panggung. Ada tarian khas dari Aceh, tari tor-tor dari  Sumatera Utara, tari payung dari Sumatera Barat, tari ondel-ondel dari Jakarta dan gerak tairi yanmg meliuk-liuk dari Bali, dari Sulawesi Selatan, Sulawesi Utara, Kalimantan Selatan, Kalimantan Tengah, Maluku dan Papua.  

            Tari Gandrung Banyuwangi dengan penampiulan yang unik menambah semangat para pengunjung, karena penari mengajak warga Melbourne untuk menari bersama di panggung.

Ketua Penggerak PKK Jatim Ny.Nina Kirana Soekarwo sengaaka menampilkan berbagai jenis batik. Di antaranya batik dari Tulungagung, Tuban dengan batik gedoknya, Banyuwangi dengan batik Gajah Nguling, dan Surabaya dengan batik khasnya.

”Saya memang ingin menampilkan semua corak batik yang jumlahnya 1.300 dari 38 kabupaten dan kota se-Jatim, komentar Nina Soekarwo, istri gubernur yang memang menyiapkan secara khusus acara itu.

            Kekaguman penampilan delegasi Jatim juga diungkapkan oleh istri Konjen RI (KJRI) Irma Wisnandar. ”Hebat. Selama saya melihat pentas di tempat lain, memang baru kali ini yang paling meriah,” akunya.

            Irma melihat budaya Jatim sangat khas. ”Saya ingin nanti publik Melbourne bisa langsung ke Jatim untuk melihat dari dekat,” katanya.  Menurut dia, penampilan Indonesia Night yang digelar di Melbourne itu tidak membosankan. ”Sekarang budaya tradisional sangat dinamis. Hal seperti itu yang disenangi publik Melbourne,” ujar Irmawan.

            Sauasana yang menarik, terjadi saat akhir acara. Pakde Karwo bersama Ny.Nina Soekarwo “laku keras” dirangkul dan diajak foto bersama.  Para delegasi penari dan penyanyi sangat antusias dan slih berganti mengajak Palde Karwo dan istrinya foto bersama. **