Titik Nol Kilometer Surabaya

Titik Nol atau Kilometer Nol Surabaya ternyata sejajar dengan Monumen Tugu Pahlawan, terletak di halaman depan Kantor Gubernur Jawa Timur di Jalan Pahlawan 110 Surabaya,

Oleh: Yousri Nur Raja Agam

JARAK satu kota ke kota lain, ditandai dengan “titik nol” atau “kilometer nol”. Sehingga, ditetapkan misalnya, jarak Kota Surabaya ke Jakarta 808 km, Surabaya ke Bandung 765 km, Surabaya ke Semarang 462 km, Surabaya ke Malang 98 km dan Surabaya ke Sidoarjo 23 km.

Pernahkah anda tahu di mana titik nol atau kilometer nol Kota Surabaya? Titik Nol atau Km-0 Surabaya ditandai dengan S.BAYA-0.

Selama ini yang sering dipublikasikan di antaranya kilometer nol (Km-0) Kota Jakarta, Bandung, Semarang, Medan, Bukittinggi, Semarang, Malang dan Sidoarjo, serta kota lainnya.

Bahkan Indonesia punya Titik Nol di ujung Barat di Sabang, Pulau We, Provinsi Aceh dan di Merauke, Papua di ujung Timur. Juga ada di pucuk bagian Utara di Pulau Miangas, Provinsi Sulawesi Utara dan Rote di NTT (Nusa Tenggara Timur).

Surabaya, Sejajar Tugu Pahlawan

Titik Nol Surabaya yang juga merupakan Titik Nol Jawa Timur di mana ya? Anda pasti menjawab “tugu pahlawan”. Ya, mendekati kebenaran, tetapi bukan tugu pahlawan. Memang sejajar dengan Tugu Pahlawan, terletak di seberang Taman Tugu Pahlawan. Tepatnya di halaman Kantor Gubernur Jawa Timur, Jalan Pahlawan 110 Surabaya.

Dulu bentuknya, hanyalah sebuah batu patok yang biasa kita lihat di pinggir jalan atau trotoar. Patok batu itu bertuliskan S.BAYA-0. Namun lama tak terawat.

Maaf, karena saya peduli terhadap Surabaya, sebagai ketua Yayasan Peduli Surabaya, maka pengamatan saya cukup tajam. Bahkan kadang-kadang kritis. Saya berusaha mencari instansi mana yang bertanggungjawab untuk merawat patok batu S.BAYA-0 ini.

Dari informasi yang saya terima, sebenarnya “pemilik” patok S BAYA-0 itu adalah Pemkot Surabaya, yang pengelolanya Dinas PU Binamarga. Nah, karena patok ini tertancap di lahan kantor gubernur Jawa Timur, dengan sendirinya kewenangan merawat patok yang dipasang sejak zaman Daendels ini adalah Pemprov Jawa Timur. Tetapi bukan Dinas PU Binamarga Jatim.

Tanpa banyak pertimbangannya, tahun 2015 saya sampaikan “uneg-uneg” saya ini kepada salah seorang staf di Biro Umum Setda Prov Jatim. Staf yang biasa mengawasi taman di halaman kantor gubernur Jatim itu tanggap. Ia pun sertamerta datang melihat patok S.BAYA.0 yang tersembunyi di bawah pohon taman yang menghadap ke Jalan Pahlawan itu.

Kebetulan saat itu keluhan saya ini didengar oleh teman-teman di ruang wartawan kantor gubernur Jatim di Surabaya. Setelah bicara tentang “titik nol” beberapa kota, maka ada teman saya yang akhirnya tertarik. Lalu minta pendapat saya, kemudian besoknya dimuat di beberapa media, di antaranya Harian Surya dan Tribunnews. (baca: http://surabaya.tribunnews.com/…/sudah-tak-terawat-patok-no… http://surabaya.tri. dan juga di http://www.ragamnews.com/2018/11/titik-nol-atau-kilometer-nol-surabaya.html

Kemudian ada staf yang berinisiatif membersihkan dan mencat batu patok itu. Dua bulan setelah patok S.BAYA.0 ini tersiar di mediamassa dan fotonya dikomentari di media sosial, ada upaya menampilkan patok Km-0 atau titik nol Surabaya itu. Di samping patok S.BAYA-0 dibuat patok batu yang lebih besar setinggi 2 meter, berupa tugu mini berbentuk: “angka 0”.

Rupanya upaya perawatan patok titik nol ini sampai ke telinga Gubernur Jatim Dr.H.Soekarwo. Setelah melihat dan kemudian melihat berbagai Km-0 atau titik nol di kota lain melalui berbagai sumber. Dari situ, terbitlah gagasan Pakde Karwo — panggilan akrab Soekarwo untuk membangun “monumen” titik nol.

Sebenarnya status patok Km-0 itu adalah “cagar budaya”. Sebab patok titik nol atau Km-0 ini peninggalan zaman dahulu. Umumnya sejak zaman VOC dan masa pemerintahan Kolonial Hindia Belanda dengan Gubernur Jenderal Daendels.

Sekarang bangunan monumen titik nol atau Km-0 Jawa Timur di halaman kantor gubernur Jatim Surabaya hampir selesai. Nanti, kata Pakde Karwo, monumen ini akan dilengkapi dengan prasasti Parasamya Purnakarya Nugraha.

Ternyata monumen titik nol Surabaya yang sedang dikerjakan ini kurang memperhatikan segi dokumentasi dan fotografi. Apalagi untuk dijadikan distenasi kepariwisataan. Lokasi untuk mengabadikan Titik Nol S.BAYA-0 atau Titik Nol Jawa Timur di pojok utara Kantor Gubernur Jatim ini, “maaf kurang pas”.

Seharusnya huruf TITIK NOL itu berdampingan dengan SURABAYA atau JAWA TIMUR sebagai latar belakang berfoto bagi wisatawan. Di samping itu, warna huruf TITIK NOL putih dan mengkilap, serta latar belakangnya cat dinding gedung kantor gubernur juga putih. Seharusnya huruf TITIK NOL atau KILOMETER NOL (KM-0) “kontras” dengan warna latar belakangnya. Sehingga, terbaca dengan jelas.

Nah seharusnya sang perencana atau konsultan pembangunan monumen ini mengerti seni fotografi dan dokumentasi. Sebab, fungsi da kegunaan monumen ini berhubungan dekat dengan kesan-kesan kunjungan wisatawan ke Kota Pahlawan ini. Kita bisa membuat selogan misalnya: “Belumlah anda dinyatakan berkunjung ke Surabaya, jika belum mengabadikan diri anda di Tugu Pahlawan dan Titik Nol Surabaya.” Atau selogan lainnya.

Tidak ada salahnya jika si perencana monumen Titik Nol atau Km-0 ini melihat dan belajar dari yang sudah ada di tempat lain. Nah, mari kita lihat dan 
bandingkan dengan kota-kota lain, termasuk dengan Titik Nol atau Kilometer Nol (KM-0) Indonesia di Kota Sabang dan Kota Merauke.

Ayo mari kita lihat di Batavia atau Jakarta sekarang. Titik nolnya sudah menjadi barang antik, karena monumen ini sudah afa sejak zaman Belanda atau VOC. Titik nolnya berada di gedung Syahbandar Tanjung Priok, kemudian di zaman Orde Baru dipindahkan ke Monas (Monumen Nasional). Pada umumnya penetapan titik nol kota-kota di Indonesia ini sudah sejak zaman Kolonial Belanda. Kota Bandung Km-0 ditandai dengan patok batu di pinggir jalan di depan Kantor Binamarga Jawa Barat di Jalan Asia Afrika.

Lain lagi dengan Kota Medan, Sumatera Utara Km-0 nya persis di depan Balaikota Medan yang lama. Kota Bukittinggi, Sumatera Barat, titik nol Km adalah maskot kota itu sendiri yaitu monumen Jam Gadang. Kemudian, Semarang menetapkan Km-0 nya di ujung Jalan Pemuda dekat GKN (Gedung Keuangan Negara). Jadi bukan di Tugu Muda atau simpang lima yang menjadi ikon ibukota Jawa Tengah itu.

Sekarang kota tetangga Surabaya yang dinyatakan jaraknya 23 km itu, yakni Sidoarjo, di mana titik nol nya? Ada satu patok batu di trotoar di depan Plaza Telkom yang berbatasan dengan Bank Delta Artha. Di batu itu tertulis di bagian atas S.BAYA 23 di bagian bawah arah Utara tertulis SIDOH-0, artinya Km-0 Sidoarjo, sedangkan arah Selatan tertulis GM.POL 11 artinya Gempol 11 km.(**)

Artikel ini juga dimuat di:
www.ragamnews.com
www.beritalima.com
www.rajaagam.wordpress.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: