Berkunjung ke Kota Busan – Sister City Surabaya di Korea Selatan

Laporan: Yousri Nur Raja Agam

Yousri Nur RA,MH

UDARA dingin menyambut kedatangan kami di Kota Busan, Korea Selatan. Temperatur di kota bagian Selatan, Korsel ini memang tidak sedingin ibukotanya, Seoul di utara yang bersalju. Nah, di dua kota itulah saya bersama teman-teman wartawan dari Surabaya berlibur akhir tahun selama sepekan. Busan adalah “kota kembar” atau sister city Kota Surabaya di Korsel.
Berangkat dari Bandara Juanda Surabaya di Sidoarjo, Minggu pagi pukul 08.20 WIB dengan pesawat terbang Cathay Pasific. Setelah terbang selama enam jam, kami mendarat di Bandara Hongkong, China, pukul 14.20. Di bandara yang terkenal sibuk di kawasan Asia-Pasifik ini kami tidak langsung menuju Korea. kami harus menunggu jadwal penerbangan ke Kota Busan, pukul 02.32 dinihari. Artinya, kami selama 12 jam lebih berada di kota pula bekas jajahan Inggris itu.
Dinihari, 16 Desember lalu, kami meninggalkan Hongkong, terbang menuju Kota Busan dan mendarat di kota pelabuhan terbesar ke lima di dunia itu pukul 06.40 waktu setempat. Sesampainya di negeri ginseng itu, kami langsung menuju gedung BIC (Busan Indonesia Center). Di sini kami dijamu oleh perwakilan Indonesia yang dipimpin oleh Mr.Kim Soo-il, PhD — orang Korea yang fasih berbahasa Indonesia.
Mr.Kim Soo-il menjelaskan, BIC di Busan ini berperan menjadi perwakilan Kota Surabaya di Korea Selatan. Kendati gedung ini berfungsi sebagai perwakilan Kota Surabaya, namun aktivitasnya mempromosikan Jawa Timur dan Indonesia secara umum. Kedatangan kami di Busan, cukup istimewa, karena kami adalah delegasi pertama yang mengetahui persiapan HUT (Hari Ulang Tahun) ke-20 sister city Busan Metropolitan dengan Kota Surabaya pada tahun 2014 ini.
Kerjasama antara Kota Surabaya dengan Kota Busan di Korea Selatan dalam bentuk MoU (Memorandum of Understanding) ditandatangani oleh Walikota Surabaya H.Sunarto Sumoprawiro,l 10 November 1994. Ada enam kesepahaman yang disepakati waktu itu, yakni: pengembangan pelabuhan, perdagangan dan pengembangan ekonomi, pendidikan, kebudayaan, pemuda dan olahraga, lingkungan hidup dan pengelolaan kota, transportasi dan pariwisata, serta peningkatan sumberdaya.
Buah dari kerjasama kota kembar Surabaya dengan Busan ini, diwujudkan dengan peningkatan kegiatan investasi dari negeri “ginseng” ini di Surabaya. Forum kerjasama pendidikan diawali dengan memberangkatkan rombongan siswa SMA Negeri 5 Surabaya yang berkunjung ke Dong-Eui High School di Busan, 4 Oktober 1995. Sekaligus para siswa ini mengikuti Pusan Po Festival dan konferensi Pusan Sister City.
Berikutnya utusan DPRD Kota Busan, 6 Juni 1996 menjadi tamu kehormatan di Surabaya. Saat ini sekaligus ditindaklanjuti pelaksanaan kerjasama sister city Surabaya-Busan. Kunjungan balasan juga datang dari mahasiswa Dong-Eui University Busan. Kerjsama bidang pendidikan ini diwujudkan pula dengan perjanjian kerjasama antara Universitas Kristen Petra Saurabaya dengan Dong-Eui University tanggal 26 Juli 1996.
Berbagai kegiatan sepanjang tahun terus berlangsung dari berbagai sektor. Puncak acara yang cukup berkesan terjadi tanggal 11 sampai 14 Oktober 2004. Pemerintah Kota Surabaya mengikuti Sister City Forum di Busan yang sekaligus membahas program kerja tahun 2005. Sebaliknya, Juli 2005 Pemkot Surabaya yang mengundang Pemkot Busan mengikuti Sister City Forum di Surabaya dan Oktober 2005 dilanjutkan pula pertemuan pembahasan perogram kerjasama tahun 2006.
Jalan Surabaya
Kota pelabuhan yang mulai berkembang sejak tahun 1876 ini, kegiatan armada kapal dagangnya juga sudah sering melakukan angkutan antarnegara dengan Indonesia, khususnya ke Surabaya. Busan memang sudah lama berkembang menjadi kota maritim, perdagangan, industri, pendidikan dan pariwisata. Jadi, sama dengan Kota Surabaya yang menggunakan predikat kota Indamardi (Industri, perdagangan, maritim dan pendidikan) atau Budi Pamarinda (Budaya, pendidikan, pariwisata, maritim, industri dan perdagangan).
Selama 20 tahun terjalin kerjasama antarkota Surabaya dengan Busan, memang sudah banyak hal positif yang diperoleh. Di samping dunia pendidikan, yang lebih banyak adalah yanbg berkaitan dengan inverstasi dan pengembangan ekonomi, serta kepelabuhanan.
Ada yang menarik dalam acara peringatan 20 tahun kerjasama Kota Surabaya dengan Kota Busan. Di mancanegara itu akan diresmikan sebuan jalan dengan nama “Jalan Surabaya”. Di samping jalan itu ada sebuah taman yang terletak di pinggir sungai, juga akan berubah menjadi “Taman Sura Ing Baya”. Di taman itu akan berdiri patung ikan Sura (hiu) bersama buaya yang dikirim dari Surabaya. Jalan Surabaya dan Taman Sura Ing Baya ini terletak di samping gedung BIC (Busan Indonesia Center).
Walikota Surabaya, Tri Rismaharini akan berkunjung ke Busan. Di sana bersama dengan Walikota Busan diresmikan nama Jalan Surabaya dan Taman Sura Ing Baya di Kota Busan.

Buk-Gu Busan City

Sewaktu berkunjung ke Kota Busan, wilayah yang dikunjungi pertamakali adalah Busan Utara yang disebut Buk-Gu Busan Metropolitan City. Rombongan disambut dan diterima oleh Walikota Busan Utara Mr.Hwang Jae Kwan dan Wakil Walikota Busan Utara Mr.Park Jong Moon.
Walikota Mr.Hwang Jae Kwan menyambut dan menyampaikan ucapan selamat datang kepada delegasi Pemkot Surabaya bersama Wartawan dari Surabaya. Pada kesempatan itu Mr.Hwang menginformasikan bahwa Busan Utara merupakan salah satu daerah dengan lingkungan yang bersih, mempunyai taman Eko Hameon yang berfungsi sebagai taman untuk kesehatan. Daerah ini juga merupakan salah satu tujuan wisata di Kota Metropolitan Busan, dan suasana di wilayah ini sama cantiknya dengan Kota Surabaya.
Pimpinan Delegasi Kota Surabaya Suharto Wardoyo,menyatakan bangga, kerjasama Kota Surabaya dengan Kota Busan. Kalau sebelumnya di Kota Surabaya sudah ada Taman Korea Selatan, maka Pemkot Surabaya juga akan menyiapkan Patung “Sura ing Baya”, yaitu patung ikan Sura (paus) dengan Buaya, sebagai ikon Kota Surabaya. Patung “Sura ing Baya” itu akan dipajang di taman yang terletak di samping gedung BIC atau Jalan Surabaya yang berada di pinggir sungai.
Sembari memperlihatkan desain Patung “Sura ing Baya” Suharto Wardoyo, mengatakan, selama ini Pemkot Surabaya juga menggelar Global Gathering di Busan setiap tahunnya. Di samping itu juga tukar-menukar delegasi pendidikan yang diwakili para guru dan murid dari Busan ke Surabaya yang digelar tiap Februari. Sebaliknya dari Surabaya juga mengirim delegasi pendidikan guru dan murid bertepatan dengan Asian Youth Forum pada Juli 2014.

DPRD Busan Utara

Setelah diterima oleh walikota Busan Utara, rombongan juga disambut oleh pimpinan dan anggota DPRD (Dewan Perwakilan Rakyat Daerah) Busan Utara yang disebut Buk-Gu Council of Busan Metropolitan City.
Tujuh dari 13 Anggota DPRD Busan Utara menyambut kehadiran delegasi Pemkot Surabaya dan wartawan di ruang pimpinan DPRD Busan Utara. Ke tujuh orang itu adalah. Ketua DPRD Busan Utara: Mr. Ing Sun Jung dan Wakil Ketua DPRD Busan Utara: Mr. Sang Cheon An. Lima anggota lainnya adalah: Ms. Lee Soon Young, Mr. Kim Man Jong, Ms. Soen Yeon Ja, Mr. Park Hyung Joo dan Mr. Park Sung Hee

Ketua DPRD Mr.Ing Sun Jung menyatakan, DPRD Busan Utara adalah lembaga legislatif (Buk-Gu Council of Busan Metropolitan City) yang melakukan kerjasama dan pengawasan dalam pemerintahan Kota Metropolitan Busan. Ada empat wilayah otonom di Kota Busan yang masing-masing dipimpin oleh seorang walikota dan wakil walikota. Di tiap Distrik kota ini mempunyai anggota DPRD.

DSC03801
Untuk Busan Utara, anggota DPRD-nya berjumlah 13 orang yang mewakili lima daerah pemilihan (dapil). DPRD di Busan Utara membagi tugas menjadi 3 (tiga) komisi, yaitu: Council Executive Committee, Planning & Admin Committee dan Urban Construction Committee.
DPRD Busan Utara menyambut baik kerjasama kota kembar (sister city) Kota Busan dengan Kota Surabaya yang sudah berlangsung hampir 20 tahun (1994-2014). Kerjasama antarkota ini sangat bermanfaat untuk pertukaran budaya, investasi, ekonomi dan pendidikan. Untuk itulah, agar kerjasama yang sudah berlangsung 20 tahun ini perlu diteruskan.
Suharto Wardoyo, kembali menyampaikan informasi, bahwa Pemkot Surabaya akan menyiapkan Patung “Sura ing Baya”, yaitu patung ikan Sura (paus) dengan Buaya, sebagai ikon Kota Surabaya. Patung “Sura ing Baya” itu akan dipajang di taman yang terletak di samping gedung BIC atau Jalan Surabaya yang berada di pinggir sungai.
Sebagaimana sebelumnya, Surabaya juga mengirim delegasi pendidikan guru dan murid bertepatan dengan Asian Youth Forum pada Juli 2014, ujar Suharto Wardoyo yang akrab disapa Anang itu.

TV KBS di Busan

Kunjungan ke Busan tidak disia-siakan rombongan wartawan dari Surabaya berkunjuung ke stasiun televisi KBS (Korean Broadcasting Service) Busan. KBS Busan adalah perwakilan KBS yang merupakan milik Pemerintah Pusat Korea Selatan yang berkedudukan di ibukota negara di Seoul. Siaran-siaran yang disampaikan oleh KBS dipancarluaskan ke berbagai kota di Korea Selatan, dan juga dapat ditonton di wilayah lain.

IMG-20131216-04129
TV KBS memproduksi berita dan siaran sendiri, di samping juga merelay berita dan siaran dari TV di Kota Seoul. Berita-berita yang disampaikan bersifat umum, sama dengan siaran televisi pada umumnya.
Sebelum ada TV, KBS merupakan satu-satunya siaran radio Korea Selatan yang dimulai penyiarannya pada tanggal 15 Agustus 1953. KBS menyajikan program bahasa Inggris selama 15 menit setiap hari. Di samping itu KBS Radio menyelenggarakan siaran dalam 10 bahasa, yakni bahasa Jepang, Korea, Prancis, Russia, China, Spanyol, Indonesia, Arab dan Jerman.
Di era internet sekarang ini, KBS menyelenggarakan siaran internet lewat peluang cyber, melampaui batas siaran radio gelombang pendek yang konservatif. Pada bulan November 1997 KBS World Radio membuka siaran internet melalui penyediaan homepage.

Udara dingin di Seoul, ibukota Korsel

Udara dingin di Seoul, ibukota Korsel

Nah sekarang TV KBS terus meningkatkan daya saing melalui berbagai program yang bervariasi dan berkualitas dengan teknologi mutakhir untuk kepuasan pendengar dan pemirsa. Sumber keuangan kami berasal dari lecense fees dan iklan.
Selain berkunjung ke TV KBS ini, beberapa sarana kota juga menjadi sasaran kunjungan di Kota Busan, kota kembar Surabaya ini. Di antaranya ke Bexco — tempat pameran dan konferensi,. Rumah produksi film dan Haewondae Beach (pantai wisata).

Metropolitan Busan

Kunjungan untuk memperdalam pengertian kerjasama kota kembar Busan-Surabaya dilaksanakan dengan mengunjungi pusat pemerintahan Kota Metropolitan Busan. Di Balaikota Busan rombongan disambut oleh Kim Ki Hwan – Director International Relation (Direktur Hubungan Internasional) atas nama Walikota Metropolitan Busan.
Diskusi dan penjelasan tentang perjalanan sister city Busan-Surabaya itu di perkuat pula oleh Kwon Dae Eun – Deputy Director International Exchange, Cho Yoo Jang – Deputy Director Policy Planning, Lee Il Yong – Deputy Director Public Relation, Seo Tae Won – Deputy Director Urban Planning Div, Seong Joo Dong – Deputy Director Disaster Safety Div, Lee Jin Ho – Deputy Director Fire Administration Div dan Kim Choon Geun – Deputy Director Environment Policy Div.
Mr.Kim Ki Hwan menginformasikan tentang Kota Metropolitan Busan secara panjang lebar. Kota ini terletak di ujung sebelah tenggara semenanjung Korea. Kota Busan berada di lembah Sungai Nakdong dan Suyeong. Juga ada bukit dan pegunungan yang memisahkan beberapa kabupaten. Secara administratif, Busan ditetapkan sebagai Kota Metropolitan. Busan wilayah metropolitan dibagi menjadi 15 distrik administratif. Hubungan Busan dengan Kota Surabaya sebagai sister city, juga sama dengan sister city kota-kota lain di berbagai negara.
Busan menjalin kerjasama sebagai sister city dengan Kota Surabaya tahun 1994. Kerjasama yang sudah dilaksanakan antara lain: bidang ekonomi, budaya, pariwisata, pendidikan dan kerjasama pelabuhan.
Busan merupakan kota pelabuhan terbesar di Korea dan ke lima di dunia, merintis kerjasama kepelabuhannan dengan Tanjung Perak Surabaya. Di samping bongkar-muat dan angkutan barang, pelabuhan Busan juga melakukan berabagai kegiatan jasa kepelabuhanan atau maritim, di antaranya pembuatan (pabrik) kapal dan dok memperbaiki kapal.

Setelah Suharto Wardoyo, memperkenalkan satu per-satu anggota rombongan,l dilanjutkan tanya-jawab tentang masalah kependudukan dan masalah penanggulangan kebakaran. Kebetulan, Suharto Wardoyo yang menjadi pimpinan rombongan adalah Kepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Dispenduk-Capil) Kota Surabaya. Di samping juga ikut mendampingi rombongan, Kepala Dinas Pemadam Kebakaran Kota Surabaya Chandra Oeratmangun.
Dijelaskan bahwa penduduk kota Busan mencapai 10 juta orang dengan woilayah seluas 700 kilometer persegi. Kartu Tanda Penduduk (KTP) berlaku seumur hidup, ujar Seo Tae Won – Deputy Director Urban Planning Div.
Sedangkan menyangkut ancaman kebakaran di Busan, dijelaskan bahwa prinsipnya hampir sama dengan di Kota Surabaya, penyebab utama kebanyakan (35%) akibat hubungan singkat (korsleting) listrik, kata Lee Jin Ho – Deputy Director Fire Administration.
Apabila terjadi kebakaran, upaya pemadaman pertama langsung oleh masyarakat yang sudah dilatih dan terlatih dengan menggunakan alat pemadam sendiri. Untuk Dinas pemedam kebakaran, langsung datang paling lambat 5 (lima) menit setelah dihubungi. Armada langsung bergerak dari posko terdekat. Di samping menggunakan 385 armada kendaraan bermotor, juga ada 2 (dua) unit pemadam helikopter. Tandon atau sumur air Dinas Pemadam Kebakaran ada di sepanjang jalan yang jaraknya setiap 200 meter.
Dalam tahun 2013, sejak Januari sampai Desember sudah terjadi 5.727 kasus kebakaran yang mengakibatkan 22.000 orang korban kehilangan tempat tinggal dan tempat usaha. Dari jumlah itu, 21 orang meninggal dunia, jelas Lee Jin Ho.
Suratkabar Busan Ilbo

Kunjungan ke sebuah penerbitan di Kota Busan, tidak dilewatkan begitu saja oleh awak media dari Kota Pahlawan. Di Busan, kantor suratkabar yang dikunjungi terletak di tengah kota, yakni suratkabar bernama: Busan Ilbo dibaca Pusan Ilbo. Dalam bahasa Inggris disebut: The Busan Ilbo (Daily News). Koran berbahasa dan aksara Korea ini telah melakukan penerbitan sejak tahun 1946.

IMG-20131217-04331
Sesuai dengan perkembangan zaman, sekarang Koran Busan Ilbo ini terus berkembang. Bahkan sudah mempunyai wartawan di berbagai negara. Termasuk, seteru Korea Selatan, yaitu Jepang. Saat ini juga ada wartawan dari Jepang yang magang di Busan Ilbo, namanya Kei Izaki (hadir dan diperkenalkan kepada rombongan wartawan dari Surabaya).
Berita dengan gambar dan foto, selain bersumber dari wartawan dan koresponden di dalam dan luar negeri Korea, juga dari kantor-kantor berita melalui internet atau on-line.
Suratkabar ini terbit tiap pagi dengan oplah (tiras) sebanyak 300,000 eksemplar setiap hari. Misi suratkabar ini bersifat umum dengan pembaca utama adalah warga kota Busan dan sekitarnya, termasuk beberapa kota di luar Busan.
Rubrik yang disajikan dalam suratkabar ini adalah: Berita nasional, internasional, daerah (distrik), kota dan wilayah lain di Korea Selatan. Juga berita politik, pemerintahan, olahraga, budaya dan kesenian, hiburan, ilmu pengetahuan, bisnis dan iklan.

Dong-Eui University

Rombongan dari Surabaya ini sengaja mendatangi sebuah kampus perguruan tinggi di Kota Busan yang juga mempunyai beberapa hubungan dengan beberapa perguruan tinggi dan sekolah menengah di Surabaya. Universitas Dong-Eui University atau Dong-Eui University memang sudah tidak asing di kalangan pakar kota di Surabaya. Saat berkunjung ke kampus yang terletak di puncak bukit itu, kami disambut langsung oleh Presiden (Rektor) Universitas Dong-Eui Busan, Mr. Sang-Moo Shim, Ph.D in Law di ruang sidang pertemuan rektorat kampus Dong-Eui Busan.

Picture 087
Presiden (Rektor) universitas ternama di Busan ini didampingi lima profesor. Prof. Sang-Moo Shim menjelaskan bahwa Dong-Eui University Busan berdiri tahun 1966. Visinya adalah meningkatkan kualitas pendidikan untuk kesejahteraan masyarakat. Universitas Dong-Eui merupakan pusat pendidikan profesional yang mengelola jenjang pendidikan tingkat SMP, SMA, fakultas untuk S-1 dan pasca sarjana. Fasilitas pendidikan terletak di dalam Kota Busan yang bersih dan luas.
Jumlah mahasiswa Universitas Dong-Eui akhir tahun 2013 ini mencapai 13.000 orang dengan jumlah pengajar 1.500 orang. Universitas ini terdiri dari 9 (sembilan) fakultas dengan 78 (tujuh puluh delapan) jurusan. Fakultas tersebut adalah: Sastra, Hukum, Komersial, FMIPA (Matemathika dan IPA), Kedokteran, Teknik, Keolahragaan dan Kesenian. Semua fakultas itu juga sampai ke jenjang magister dan doktor (S-2 dan S-3).
Dalam prosentase penyaluran lapangan kerja Universitas Dong-Eui Busan termasuk peringkat ke-11 di Korea dan ke-1 di Busan.
Tentang kerjasama Universitas Dong-Eui dengan beberapa Perguruan Tinggi di Surabaya, termasuk kegiatan belajar-mengajar pertukaran mahasiswa dan siswa SMA-SMK di Surabaya. Secara rinci dipaparkan program kerjasama pendidikan yang sudah dilaksanakan, yaitu pendidikan untuk guru dan siswa. Disampaikan pula tentang kerjasama dan informasi pendaftaran mahasiswa asing tahun 2014-2015 mendatang. (*)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: