Sisi Lain Sejarah Surabaya

 Melacak Petilasan

Kerajaan Majapahit

di Surabaya

Oleh” Yousri Nur Raja Agam  MH *)

Yousri Nur RA, MH

Yousri Nur RA, MH

KENDATI hari jadi Surabaya dikaitkan dengan Raden Wijaya, pendiri Kerajaan Majapahit tahun 1293, di Surabaya ini boleh dikatakan tidak ada peninggalan purbakala masa Majapahit. Biasanya, orang beranggapan bahwa peninggalan purbakala kerajaan terbesar di Nusantara itu berupa artefak-artefak, batu bersurat, prasasti, dan candi yang dipengaruhi agama Hindu dan Budha. Sedangkan yang bercorak Islam, adalah akhir masa kejayaan Majapahit.

 Memang, apabila diamati pengaruh Majapahit di Surabaya, mungkin tidak banyak bercerita tentang kepurbakalaan. Setelah dilakukan pelacakan, ternyata di Surabaya sama sekali tidak ditemukan candi dan batu-batu bersurat yang biasa disebut prasasti.

            Dalam buku Negara Kertagama dan kitab Pararaton, dinyatakan pembangunan candi bertalian erat dengan peristiwa wafatnya seorang raja. Sebuah candi didirikan sebagai tempat untuk mengabdikan dharma dan memuliakan roh yang telah bersatu dengan dewa penitisnya.

            Dua pakar arkeologi, Prof.DR.R.Soekomono dan DR.Inajati Adrisijanti Romli dalam buku 700 Tahun Majapahit, mengulas tentang peninggalan purbakala masa Majapahit. Pada umumnya candi-candi itu berdiri di dataran tinggi. Di antara candi yang masih dapat dilihat hingga sekarang, misalnya: Candi Jawi, Candi Sawentar, Candi Penataran dan beberapa candi lainnya.

            Surabaya yang merupakan penjelmaan dari Hujung Galuh, dalam sejarah Majapahit memang hanya sebagai sebuah pelabuhan. Tempat berlabuh kapal antarpulau, maupun sebagai pelabuhan samudera yang menghubungkan antarbenua. Tentunya bentuk pelabuhan masa lalu, tidak sama dengan sekarang, karena kapalnya hanya perahu dan kapal layar.

 

Makam dan Punden

            Walaupun tidak ada candi sebagai lambang peninggalan purbakala, di Surabaya terdapat peninggalan masa lalu berupa punden dan makam yang dikeramatkan. Selain itu ada satu tempat yang unik, yakni persemayaman Patung Joko Dolok di Jalan Taman Apsari Surabaya, berdekatan dengan gedung Balai Wartawan PWI (Persatuan Wartawan Indonesia) Jawa Timur. Dalam berbagai ungkapan, diceritakan, patung Joko Dolog ini bukan peninggalan Kerajaan Majopahit.

            Di tengah Kota Surabaya banyak komplek makam yang masih terawat hingga sekarang. Di antaranya makam Mbah Bungkul di Jalan Raya Darmo dan makam Sunan Ampel di komplek Masjid Ampel. Selain itu, makam Raden Kudo Kardono alias Pangeran Yudho Kardhono, makam Pangiran Lanang Dangiran alias Mbah Brondong, makam Oei Sam Hong alias Mbah Buyut Sambongan, makam Pangeran Pekik alias Mbah Pendem, makam Sawunggaling, makam Kiyai Sedho Masjid dan beberapa makam keramat lainnya yang terdapat di kampung-kampung di kota Surabaya.

            Selain itu juga ada tempat yang dikeramatkan berupa punden, di antaranya punden Joko Kuti dan Punden Kendangsari.

Pangeran Yudho Kardhono

            Makam Pangeran Yudho Kardhono terletak di Jalan Cempaka Surabaya. Sang pangeran adalah komandan perang kepercayaan raja Majapahit ke dua setelah Raden Wijaya, yakni: Raja Jayanegara yang memerintah tahun 1309-1328. Nama asli Pangeran Yudho Kardhono adalah Raden Kudo Kardono.

            Pada masa pemerintahan Jayanegara sering terjadi pemberontakan. Salah satu di antara pemberontakan itu terjadi di Surabaya yang dipimpin oleh Kuti. Untuk menghadapi pemberontakan Kuti itu, dikirim panglima perang bernama Kardono. Sebagai penghormatan ia mendapat gelar Raden Kudo Kardono. Ia terkenal sebagai panglima perang yang tangkas dan kuat dalam menanggulangi keamanan.

            Konon waktu itu, kawasan permukiman asli Surabaya, ada di wilayah sungai Kaliasin dekat sebuah taman bernama Tegalsari. Di daerah ini hingga sekarang ada kampung bernama Surabayan. Nah di sanalah Raden Kudo Kardono mendirikan markas pertahanannya. Saat meninggal dunia, ia dimakamkan tidak jauh dari markasnya.

            Makam Raden Yudo Kardono dipugar tahun 1950-an. Sebagai penghormatan kepada panglima perang ini, masyarakat setempat mengganti namanya menjadi Pangeran Yudho Kardhono. Nama ini sebagai terjemahan dari kata panglima sebagai Pangeran, perang disebut Yudho. Sehingga tepatlah namanya menjadi Pangeran Yudho Kardhono.

            Sebenarnya nama Kudo sudah merupakan gelar kehormatan di zaman Majapahit, maupun zaman Singosari. Seorang tokoh sering memperoleh gelar dengan nama hewan, seperti gajah untuk Gajahmada, ayam untuk Hayamwuruk, banyak (bebek) untuk Banyakwide, lembu untuk Lembupeteng dan sebagainya.

           

Pangiran Lanang Dangiran

            Makam Pangiran Lanang Dangiran yang juga disebut Mbah Brondong itu terletak di komplek pemakaman atau pasarean Botoputih Jalan Pegirian, Surabaya. Mbah Brondong ini dalam riwayatnya disebut masih keturunan Sunan Tawangalun alias Pangeran Kedawung dari Kerajaan Blambangan.

            Sahibul hikayat, sebelum sampai di Surabaya ia terdampar di Sedayu, Gresik. Sebelumnya ia hanyut di laut dan saat ditemukan di pantai badannya penuh dengan kerang atau diberondong oleh kerang. Ia berhasil diselamatkan oleh seorang yang bernama Kiyai Kendil Wesi.

            Kiyai Kendil Wesi bersama isterinya memberi nama anak laki-laki asing itu Brondong. Dari keluarga ini pulalah Brondong belajar agama Islam. Setelah dewasa, Brondong menikah dengan dengan puteri Ki Bimocili dari Panembahan Cirebon.

            Sampai tua, Brondong yang kemudian dipanggil sebagai Mbah Brondong menetap di Surabaya. Ia aktif mengaji dan sebagai guru mengaji di Masjid Ampel yang tidak jauh dari tempat tinggalnya di Pegirian. Mbah Brondong ini juga mendapat julukan sebagai Pangiran Lanang Dangiran, dimakamkan di komplek pemakaman Botoputih.

 

Pangeran Pekik

            Makam Pangeran Pekik alias Mbah Pendem terdepat di daerah Pakis, Surabaya. Konon sang pangeran adalah petualang dari Jogjakarta. Namun ada pula yang mengatakan masih dari keraton Majapahit. Peristiwa ini tidak jelas tahunnya. Cerita inipun merupakan cerita dari mulut ke mulut yang sudah menjadi “tutur tinular”.

            Dengan menunggang kuda bersama isterinya Nyi Wandansari, mereka bermaksud menuju Pulau Madura. Sebelum menyeberang ke Madura, mereka singgah di sebuah perkampungan di Surabaya. Mereka disambut warga setempat dengan penuh curiga. Warga kampung berniat membunuh orang asing itu. Rupanya gelagat warga itu diketahui oleh Pangeran Pekik. Dalam pikiran sang pengeran, daripada dibunuh lebih baik bunuh diri.

            Cara bunuh diri yang dilakukan Pangeran Pekik cukup unik. Ia memendam (mengubur) dirinya ke dalam tanah hidup-hidup. Saat ia dalam keadaan sekarat, suaranya terdengar “mengkas-mengkis “ (Bahasa Jawa, artinya: meringis). Akhirnya Pangeran Pekik dijuluki Mbah Pendem, sekarang daerah ini bernama Pakis yang diambil dari kata mengkas-mengkis. Tetapi ada yang menyebut kata Pakis itu berasal dari tanaman pakis, karena dulu di sekitar wilayah ini banyak tanaman pakis. Wallahualam!

 

Mbah Buyut Sambongan

            Nama asli Mbah Buyut Sambongan adalah Oei Sam Hong, seorang keturunan Cina yang diperkirakan hidup pada abad ke-19. Jadi bukan lagi pada zaman Majapahit. Sehari-hari ia dikenal sebagai saudagar kaya dengan sapaan Babah Samhong.

            Oei Sam Hong yang kaya ini memiliki tanah yang luas. Tanah itu disewakan kepada penduduk, sehingga menjadi sebuah kawasan permukiman. Kawasan permukiman ini disebut Samhong-an. Lama kelamaan sebutan itu berubah menjadi Sambongan. Sampai sekarang daerah Sambongan ini masih ada di Surabaya.

            Walaupun Oei Sam Hong seorang keturunan Cina yang kaya, ia mendapat simpati dari Bupati Surabaya, Adipati Cokronagoro. Setelah bersahabat dengan bupati, Oei Sam Hong masuk Islam. Sebagai penghormatan, ia memperoleh gelar: Mas Ngabehi Reksodiwiryo. Bahkan ia kemudian diangkat sebagai mantri pada kantor asisten wedana (kecamatan) di Kabupaten Surabaya.

            Karena pergaulannya dengan warga pribumi, anak keturunannyapun menyatu dengan warga asli Surabaya. Berkat jasanya mendirikan kawasan permukiman atau kampung Sambongan, iapun dijuluki sebagai Mbah Buyut Sambongan. Makamnya hingga sekarang masih terpelihara dengan baik di Gang Bey, Kedunganyar, Surabaya.

            Ada satu versi yang menghubungkan keberadaan makam Mas Ngabehi Reksodiwiryo dengan Sawunggaling. Konon, kabarnya yang dimakamkan di sana adalah Pangeran Sawunggaling, putera Adipati Jayengrono. Namun untuk melindungi makam itu agar tidak dirusak penjajah Belanda, maka disebutlah makam itu sebagai makam cina kaya yang dijuluki Mbah Buyut  Sambongan.

            Cerita di bawah ini lain lagi. Sebab, makam Sawunggaling itu yang benar terletak di kampung Lidah Wetan. Sawunggaling yang juga disebut Joko Berek itu mempunyai nama lengkap Raden Mas Ngabehi Sawunggaling Kulmasostronagoro.

Makam Sawunggaling di Lidah Wetan  hingga sekarang terawat dengan baik. Di komplek pemakaman itu terdapat empat makam lainnya.

            Pertama: makam ibunya Raden Ayu Siti Sangkrah. Kedua: makam neneknya Mbah Buyut Suruh. Ketiga: makam kakeknya bernama Raden Karyosentono. Yang keempat: makam Raden Ayu Pandansari.

Kisah tentang Pandansari ini beragam. Ada yang mengatakan ia adalah peri atau makhluk halus jadi-jadian yang selalu menyertai kemanapun Sawunggaling bepergian. Konon ia adalah lelembut, puteri kesayangan Raja Jin yang menguasai  hutan di wilayah Lidah, Wiyung dan sekitarnya.

Ada pula yang menyatakan wanita cantik itu adalah isteri Sawunggaling. Namun sebagian kisah meyakini, Sawunggaling tidak pernah kawin dan membujang sampai wafat. (Baca: Sawunggaling Tokoh Legendaris)

 

Punden Joko Kuti

            Punden Joko Kuti yang terdapat di Kutisari, Rungkut itu disebut pula merupakan bagian dari cikal-bakal Surabaya di zaman Majapahit. Di sini konon dimakamkan sepasangan suami isteri, Joko Kuti dengan Siti Karomah.

            Saat pertamakali membangun permukiman yang kemudian bernama Kutisari itu, Joko Kuti bersama isterinya sering mendapat gangguan dari wanita jadi-jadian bernama  Sri Sundoro yang mempunyai “pasukan hantu”.

            Dalam adu kesaktian dengan Joko Kuti, akhirnya Sri Sundoro yang berubah menjadi babi atau celeng tewas. Tempat itu kemudian diberi nama Celeng Srenggi. Sedangkan tempat pemakaman massal “pasukan hantu” disebut Kramat Complong.

 

Punden Kendangsari

            Punden Kendangsari juga terdapat di daerah Rungkut. Di sini konon dimakamkan pendiri kampung Kendangsari, bernama: Raden Endang Kamulyaan. Ia adalah puteri Adipati Jayengrono yang sudah memeluk agama Islam. Di tempat ini ia mengajar mengaji. Sebagai ustadzah ia dipanggil Nyai Zamila.

            Dulu dekat punden itu ada sebuah sumur yang disebut Sumur Sanga, karena sumur itu mempunyai sembilan mata air. Warga setempat pernah mengeramatkan sumur itu dan menganggap nilainya sama dengan sumur Zamzam di Makkah. Melihat ulah sebagian penduduk itu sudah mengarah kepada tahayul dan syirik, akhirnya kebiasaan penduduk itu berhasil dicegah. ***

 

*) Yousri Nur Raja Agam  MH – adalah pemerhati sejarah, bermukim di Surabaya.

About these ads

11 Tanggapan

  1. Ass.Wr.Wb
    Pak Yousri, salam kenal.artikelnya bagus !
    Saya, baru saja melakukan pertemuan keluarga, dari pihak istri saya … dan ada buku yang ditulis almarhum mertua saya (lahir tahun 1919) yang mengarah ke buyut sambongan, yang dalam tulisannya di kenal dengan nama “Djoko Rowo” akan tetapi disana ditulis (tangan) dengan nama (Han Siam Hong). dari sana saya dapat melihat garis silsilah ke 11 anaknya, yang salah satunya Mas Ngabehi Tirtodiwiryo I (Tuan Tanah Bagong dan Gubeng), mempunyai 11 anak, yang salah satu anaknya bernama Mas Ngabehi Purbodiwiryo (Tuan Tanah Bagong), mempunyai anak sebanyak 17 orang, yang salah satunya bernama Mas Ngabehi Sumodirdjo Blado yang beristrikan Mas Adjeng Atminah, yang mempunyai anak 7 orang, yang salah satunya bernama Mas Adjeng Muninggar yang diperistri oleh Mas Ngabehi Puspokusumo Birun, yang berketurunan dan diberi anak sebanyak 9 orang, dan yang hidup dan berketurunan sebanyak 3 orang yakni Mas Ngabehi Bukari Pusposeputro beristrikan Raden Adjeng Sadjiani (meninggal) dan menikah lagi dengan Mas Adjeng Mariam (Musinah), yang kedua adalah Mas Adjeng Siti Ngaisah yang bersuami Datim, dan yang terakhir adalah Mas Ngabehi Mohammad Soleh yang beristrikan Mas Adjeng Sri Nasrochah (yang menjadi Mertua saya).
    Saya perlua kajian yang yang dalam tentang keberadaan literatur dan peninggalan2 dari yang terdahulu babah Oei Sam Hong atau Han Siam Hong.
    Terima kasih atas semua artikel diatas.
    ——-

    Mas Bob yth,
    Saya sangat senang membaca komentar dan tambahan informasi yang disampaikan. Ini tentu akan memperkaya bahan bacaan bagi pemerhati sejarah Surabaya. Sebab, harus diakui Sejarah Surabaya masih campuraduk dengan legenda, dongeng dan cerita dari mulut ke mulut atau “tutur tinular”. Komentar dan informasi dari anda saya turunkan seluruhnya. Dengan harapan ada pembaca lain yang bisa menanggapi dan mungkin menambah kekayaan terhadap sejarah dan kisah tentang Cikal-Bakal Surabaya.
    Salam hormat dari saya, Yousri.

  2. Assalamualaikum.Wr.Wb
    Pak Yousri terima kasih atas responnya, semoga harapan kita bisa sama, kami juga sedang menelisik, melihat kemungkinan lainnya, karena dalam buku milik mertua saya itu, ada garis yang sampai saat ini masih saya perlu cari kebenarannya yakni, saudara lain Babah Oei Sam Hong, juga istrinya, dan ayah beliau, karena tertulis dalab kitab tersebut nama Mas Ngabehi Kertonadi aka Pangeran Selarong.
    Sekali lagi, demi silaturahim. saya membuka keinginan untuk melihat, mendengar dan berdiskusi jauh lebih dalam kepada sesiapa yang bisa melengkapi, bagian yang tidak tercatat.
    Wallahualam bisawab
    Wassalamuallaikum.Wr.Wb
    Bob HP
    —–
    Mas Bob HP yth,

    Saya amat senang apabila Mas Bob mengirimkan fotokopi dan tambahan cerita tentang riwayat tersebut kepada saya. Sebab, saya tidak henti-hentinya menulis berbagai hal tentang Surabaya. Seharusnya tahun lalu, buku saya yang berbicara tentang Surabaya sudah terbit, namun terjadi beberapa perbaikan. Ealaaa, setelah ditambah dan dikurangi di sana sini, kok malah merasa kurang terus. Nah, kalau Mas Bob mau tambah lagi, saya akan menerima. Tentunya dalam tulisan itu akan saya tulis sumbernya dari Mas Bob atau lainnya. Sebenarnya bisa saja dikirim melalui e-Mail, tetapi kalau ada dokomen yang berbentuk asli dari tulisan tangan, tolong difotokopi, discan atau difoto juga boleh.
    Terimakasih atas perhatian Mas Bob. Salam saya untuk keluarga. (Yousri)

  3. Menanggapi Bob HP.

    Saya adalah cucu eyang Mas Ngabehi Bukari Pusposeputro, Ayah Saya adalah Mas Ngabehi Soentojo, Kalo ingin melihat bukti keluarga besar kami Tuan Tanah Bagong keturunan Oi Sam Hong ( Sam Hong An ) bisa anda teliti di makan keluaraga kami di Bagong Surabaya. Mungkin kalo mau di telaah bagian tak terpisah sejarah kota Surabaya adalh para tuan tanah tempo dulu termasuk keluarga baswedan. Tak ada bukti prasasti tapi keberadaan makam kuno cukup membuktikan keberadaan mereka, seperti Makam Boto Putih, Makam di jalan Arjuno, Makam Bagong dan Makam Ngagel.

    Terima kasih

    —–

    Mas Herwan, terimakasih komentar anda. Mudah-mudahan dengan komentar dan masukan dari anda ini akan semakin terbuka cakrawala sejarah Kota Surabaya. InsyaAllah masukan dari anda ini akan saya tambahkan dalam buku yang akan saya terbitkan. Jawaban lain saya sudah tulis di e_mail anda,

    Terimakasih Mas Herwan.

    (Yousri)

  4. mohon maaf pini sepuh yang saya mulyakan , saya adalah salah satu ahli waris makam mbagong mdan kami mempunya silsilah dari keluarga kami sampai hari ini sejak
    para leluhur keraton Majapahit sampai R.Patah dan keturunan
    nya dan tuan tanah mbagong semua keluarga kami dimakamkan di makam Sambongan mbagong mungkin kami kurang jelas entah bagai mana tetapi eyang kami R,Mas Nga
    behi Oemar Said Sosrokoesumoe adalah keturunan dari Keraton Sumenep (terdata ) dan dimakamkan di Pesarehan Sambongan serta saya sendiri adalah keturunan sambongan yang hampir rata- berkulit putih separo dari klg kami mirip cina dan sebagian mirip arap mohon konfimasi.
    ————–
    Yth.Bapak R.M.Ng.Erwin Soesrokoesoemo,
    Terlebih dahulu saya ucapkan terimakasih kepada bapak yang telah membaca artikel saya di Blog Raja Agam ini. Saya sangat senang mendapat tambahan informasi yang bapak sampaikan melalui e-Mail ini. Sama juga dengan Bapak atau mas Herwan D.Soentojo, bahwa komentar Bapak-Bapak ini akan saya jadikan sebagai tambahan informasi. Mudah-mudahan nanti akan menjadi tulisan yang berguna pada Buku tentang Surabaya yang akan saya terbitkan. terimakaksaih kepada Bapak, semoga makin banyak pembaca yang mengetahuinya. (Yousri).

  5. kira kira letak pastinya makam Pangeran Pekik/mbah pendem,makam buyut sambongan,punden kendangsari sama punden joko kuti itu dimana? apa bapak ada informasi makam atau tempat bersejarah lagi di surabaya

  6. Saya membutuhkan buku-buku yang berkaitan dengan makam tersebut , apakah bapak punya bukunya

  7. Salam kenal P.Nur Raja Agam..

    Artikel Bapak sungguh sangat menarik sehingga saya mendapat tambahan wawasan tentang leluhur” surabaya..

    Sekedar memastikan tuk cerita kutisari pak…
    Ada wawasan tentang kutisari yg lebih detail lagi gak ya Pak karena di wilayah makan kramat complong terdapat banyak makam…

    Mohon pencerahannya ya pak karena sesepuh” di daerah kutisari sdh berkurang…saya sendiri asli kutisari pak cuman saya ketinggalan cerita tentang riwayat kutisari..

    Matur nuun sanget pencerahanipun P.Nur
    Salam
    ——————
    Inggih Pak Joko, saya terus berusaha menambah bahan kajian untuk terus melacak keadaan masa lalu Surabaya. Terimakasih komentar dan masukan dari Pak Joko Setiawan. (Yousri)

  8. apakah bapak bisa menelusuri siapa sebenarnya mbah poleng yang makamnya terletak di margorejo,surabaya .
    ————
    Dik Pramuja! Saya pernah mendapat cerita sekilas, kabarnya Mbah Poleng itu salah satu perambah hutan Wonokromo. Namun tidak jelas, hotan Wonokromo dulu seperti apa. (Yousri)

  9. salam kenal saya buat pak yousri nur

    ulasan bapak tentang surabaya sangat lengkap.
    saya ingin mendapat informasi tentang siapa ayah adipati jayengrono,,apakah beliau masih keturunan majapahit / dari mataram..

    terima kasih banyak atas informasinya pak.

    ——————
    Dik Aris, Dalam berbagai buku, saya menemukan nama Jayengrana atau Jayengrono, atau Jangrana, merupakan gelar. Sebab, nama ini muncul dalam Sejarah Regent Surabaya yang dulu bernama Surapringga. Pemerintahan adipati Jayengrana, merupakan bawahan dari Kerajaan Mataram. Keberadaan Jayengrana, ada pada zaman Susuhunan Pakubuwana I yang dilantik tanggal 18 Maret 1708 sebagai raja Kartasura. Tentang ayahnya, masih samar. Sebab dalam buku Sejarah Regent Surabaya (Br 474), maupun Babad Tanah Jawi, tidak begitu jelas, Sebab, nama asli Ki Tumenggung Jayengrana adalah Ki Anggawangsa. (yousri)

  10. pingin menelusuri sejarah jayengrono ya ketempat saya ,saya punya datanya,rumah saya nganjuk, ngetos,dekat candi hayam wuruk.

  11. KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.الالله صلى الله عليه وسلموعليكوتهله صلى الل

    KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.الالله صلى الله عليه وسلموعليكوتهله صلى الل

    KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.الالله صلى الله عليه وسلموعليكوتهله صلى الل

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: